Operasi (Lagi) Gara-gara Mata Ikan

Mohon maap gaes, tulisan moisturizer series ter-pending oleh tulisan tentang curhatan. Kali ini mau cerita tentang masalah kesehatan dulu ya.

Belum ada satu tahun aku masuk ruang operasi karena biopsi TB kelenjar, aku barusan harus melewati prosedur operasi lagi. Kata orang-orang sih operasi ringan, tapi ya tetep aja nama depannya operasi kan.

Hadeh… ada-ada aja sih yang terjadi sama aku tuh, haruskah aku ganti nama? Biasanya gitu kan kalo masa kecilnya suka sakit-sakitan, katanya keberatan nama. Begitu diganti langsung jadi sehat.

Tapi nama Linda Mayasari udah cukup pendek ini loh. Kalo Linda Mayasari Bakti itu baru berat karena bawa-bawa merk bus. Hehe, krik krik.

Jadi ceritanya, suatu hari, ada benjolan (lagi-lagi benjolan, hiks) kecil di pinggiran telapak kaki sebelah kanan. Kayak bentol kemerahan karena gigitan serangga gitu loh. Nggak sakit tapi kok nggak ilang-ilang udah dari awal Februari.

Tapi lama-lama benjolannya kok jadi sakit ya kalo kesenggol pas mau pake sendal. Soalnya lokasi benjolannya itu pas banget di bagian yang kena talinya sendal jepit. Kemudian, aku googling deh ini si kaki kenapa. Aku tuh masih parno banget sama keyword “benjolan”. Zzzz.

Semua hasil searching mengarah ke mata ikan. Banyak yang bilang benjolan mata ikan itu keras, tapi kok benjolan di kakiku nggak keras. Mungkin masih early stage pikirku. Ya self diagnosis-ku sementara menyimpulkan bahwa benjolan ini adalah terduga-mata-ikan.

Beberapa temen dan adeknya suami juga pernah mengalami mata ikan dan mereka bilang cara penyembuhan satu-satunya ya operasi. Soalnya, mata ikan punya akar yang dalem banget di bawah kulit yang harus diambil sampai tuntas, kalau nggak bisa beranak pinak dan menjalar ke lokasi lain begitu. Aduh, satu aja udah ngeselin kan apalagi banyak. Nggak cantik, huhu.

Karena aku masih trauma dengan kata operasi, jadi aku searching dengan keyword “mata ikan tanpa operasi”. Yang keluar serem-serem banget dah, ada yang dicongkel, ada yang pake obat terus diperban gitu, terus ada juga yang pake plester China. Pokoknya aku bakal coba segala cara biar nggak perlu operasi.

Tanggal 1 Maret malem-malem, aku minta suami beliin obat Callusol. Banyak iklannya nih di TV, katanya obat mata ikan, kutil dan kapalan. Tapi di apotek deket rumah adanya merk Kutilos, tapi ya mirip juga kata apotekernya.

obat mata ikan berupa cairan beli di apotek

Obat ini bentuknya cairan gitu terus aku tuang ke kapas terus ditempel ke terduga-mata-ikan dan diperban pake plester. Perbannya nggak boleh kena air. Tiap hari aku buka, aku bersihkan pake air anget dan ulang lagi pake obat dan perbannya. Jadi nggak sakit sih, tapi kempes juga kagak.

Karena nggak ada perubahan berarti, akhirnya aku beli deh plester China di Tokopedia, keyword-nya plester mata ikan. Pilih yang merk-nya Ji Yan Gao, kemasannya warna ungu. Waktu barangnya dateng, tulisan di kemasannya pake huruf China semua, nggak ada kata Ji Yan Gao sama sekali.

atas: foto dari tokopedia
bawah: bagian lingkaran plesternya itu ada obat kayak obat merah

Isi plesternya ada 6 per kemasan, aku beli 2 kotak karena kata seller-nya biasanya memerlukan 2 kotak atau 12 plester sampai mata ikan terangkat. Cara pakainya sama kayak pake Kutisol, pake air anget juga terus bagian plester yang ada obat kuning kemerahannya ditempel pas di bagian terduga-mata-ikannya.

Setelah penggunaan plester ke 4, kulit di sekitar benjolan melunak dan bisa ditarik. Aku beranikan diri menarik lapisan kulit teratasnya yang udah kayak mengelupas gitu, nggak sakit kok. Nahhh mulai dari sini, si terduga-mata-ikan ini fix aku resmikan namanya menjadi mata ikan, karena self diagnosisku terbukti benar.

Terpampanglah dengan nyata benjolan putih yang persis kayak mata dari ikan keranjang (ikan besek). Tapi mata ikannya tuh keras dan isinya bukan nanah. Aku pencet2 biar ketarik nggak bergeming doi. Aku baca-baca di blog orang ada yang dicongkel segala pake gunting. Astaga, ngeri banget kan, kalo malah infeksi gimana.

kiri: sebelum kulit mengelupas (warna orange karena obat dari plester China)
kanan: kulit sudah mengelupas dan keliatan mata ikannya (sorry for disturbing pict) 😀

Karena udah jengkel gonta-ganti plester mulu, aku akhirnya menyerah dan pasrah ketika suami bilang, “udah di operasi aja, sakitnya bentar doang tapi kan pulihnya cepet”. Bener juga, aku jadi susah pergi kemana-mana karena mata ikan terkutuk ini, huhu.

Akhirnya kemarin Jumat (15/3) langsung cuss ke dokter kulit di Panti Rapih dianterin suami. Begitu masuk ruangan dokter, dokternya bilang “langsung tindakan aja ya mba, nanti kita solder”

Wait, whatttt??!!! Solder? Kayak tenol yang disolder ke PCB? ((deg-deg-deg))

Aku diminta pindah ke ruangan sebelah dan tiduran dengan posisi telapak kaki terbuka. Suster kemudian nyiapin suntikan obat biusnya. Aku langsung tutupin muka pake jilbab. Nggak mau lihat.

Dokter kemudian menyuntikkan obat bius ke kakiku. Beuhhh, sakit banget. Lebih sakit daripada disuntik di tangan. Lalu dokternya langsung mulai mengeksekusi mata ikan dengan menggunakan alat yang bentuknya memang kayak solder gitu.

Begitu ditempelkan ke kakiku, rasanya kayak disetrum. Tapi begitu obat biusnya udah bekerja, aku nggak ngerasain apa-apa lagi. Yang aku tau cuma ruangan jadi bau daging terbakar, hihi.

Jadi, kata suamiku yang liat secara live gimana mata ikanku dimusnahkan, dokter membuka lapisan luar mata ikan dengan alat solder itu, kemudian bagian dalamnya dikerok perlahan sampai ke akar mata ikannya. Begitu selesai, luka disekelilingnya kayak di-‘bakar’ dengan alat soldernya itu. Terus dikasih gel, kemudian diperban.

Ke RS pake sendal hotel dong karena nggak bisa pake sendal jepit atau sepatu.

Cepet banget prosesnya, sekitar 15 menit. Aku pun udah langsung bisa jalan normal, nggak terpincang-pincang lagi karena nggak sakit. Ternyata nggak seseram yang aku baca di internet. Kenapa pula kutunda-tunda, huft.

Dokter meresepkan salep oles yang harus dioles 2 kali sehari sampai lukanya kering. Tapi karena lukanya di kaki, biar nggak kena debu dan air, tetep harus diperban pake kasa dan plester. Biaya operasi mata ikan di Panti Rapih Rp 300.000 plus administrasi, dokter dan obat jadi Rp 436.000.

Sehari pasca operasi, nggak sakit sama sekali. Bahkan aku udah jalan-jalan ke mall. Hari kedua dan ketiga pasca operasi kerasa agak nyeri, tapi kata suami memang penyembuhan begitu, kan tumbuh daging dan kulit baru. Soalnya bekas mata ikannya tuh kayak bolong korengan gitu. Hihi.

Kalau perbannya diganti sama suami, aku nggak berani lihat sih. Aku baca-baca di internet, luka bekas mata ikan membutuhkan 14-21 hari biar pulih sempurna. Nggak papa deh aku sabar-sabarin, karena katanya kalau nggak dioperasi bisa menetap berbulan-bulan.

Kata dokter, mata ikan atau clavus bisa tumbuh kalau kulit mendapat tekanan atau gesekan yang terus-menerus. Biasanya karena sepatu yang kesempitan atau cara jalan yang salah.

Usut punya usut, belakangan ini aku sering pake sepatu semi sneakers yang talinya cuma separo gitu. Ujung talinya ini suka aku selipin ke dalem sepatu. Nah, sepertinya ujung tali ini yang menggesek dan menekan pinggiran kakiku.

sepatunya model begini, talinya diselipin dan menggesek pinggiran kaki

Awal Februari kemarin aku ke Jakarta dan sering banget jalan kaki (bahkan CFD-an) pake sepatu itu. Meski udah pake kaos kaki buat menghindari gesekan, tapi ternyata pulang-pulang dari Jakarta terbitlah si mata ikan itu dikaki.

Jadi bagi cewek-cewek yang sering pake sepatu sempit-sempit karena fashion, perlu berhati-hati dan mewaspadai benjolan kecil di kaki ya. Lebih cepat dioperasi lebih baik. Karena sesungguhnya mata ikan bikin kaki nggak cantik.

12 Comments

  1. Sarah

    June 26, 2019 at 8:41 pm

    Mau tanya dong. Operasinya di manakah? 300rb itu di RS atau dokter praktek kulit? Atau di klinik gitu?

    1. Linda Maya

      July 1, 2019 at 9:04 pm

      haloo.. maaf baru bales ya… operasinya di RS swasta poli kulit dan kelamin jd dokternya Sp.Kk..

  2. Fia

    July 3, 2019 at 6:47 am

    Mba maaf mau tanya, kmren sm dokter siapa mbk namanya inget nggk? Heheh

    1. Linda Maya

      July 3, 2019 at 12:47 pm

      Halo mba.. Sm dokter Radijanti.. Poli kulit dan kelamin Panti Rapih ya.. Praktek jam 9 kyknya.. Bisa cek d web panti rapih..

  3. Santi

    October 2, 2019 at 1:36 pm

    Berapa lama mba, penyembuahan setelah di angkat mata ikan nya 🙏

    1. Linda Maya

      October 2, 2019 at 1:39 pm

      Cukup lama mba dua mingguan baru kering lukanya… Sekarang pun masih ada keloid bekas operasinya… jadi gabisa balik mulus kyk sblm dioperasi…

  4. Ridha ilahi

    October 20, 2019 at 9:50 pm

    Halooo kak. Kemarin aku habis operasii mata ikan cmn skrg ada yg muncul lg pdhl belum seminggu. Bisa bagi kontaknya ga? Banyak bgt yg pgn aku tanyain

    1. Linda Maya

      October 21, 2019 at 5:08 pm

      lewat DM instagram aja ya kak…

  5. Lepay

    December 2, 2019 at 8:10 pm

    Didaerah mana ka?

    1. Linda Maya

      December 2, 2019 at 10:39 pm

      Jogja ya domisiliku.

  6. Citra Ayudhya

    January 9, 2020 at 10:27 am

    Ka.. mau tnya.. kan udah operasi itu apa baik2 saja setelahnya? Karena aku baca di internet katanya udah operasi tapi tumbuh lagi.. aku jd takut.. soalnya aku udah operasi gak pake laser itu sakitnya minta ampun sampe nangis2 aku di ruang operasi, mana aku takut sama jarum suntik, pisau bedah dsb.. aku gak mau operasi gini lg..

    1. Linda Maya

      January 13, 2020 at 3:40 pm

      mbaknya yg DM IG kan? udh kubalas via IG ya mba.. ^^

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.