Work From Home

Bangun Tidur… Nyalain dispenser… Seduh kopi… Buka laptop…

Begitulah kira-kira caraku memulai hari. Pekerjaanku tidak mengharuskan aku cuci muka dulu sebelum kerja, apalagi harus dandan full make-up, pake baju rapi, dan berdesakan di angkot menuju kantor.

Kerja tapi masih pake daster tidur? Nggak masalah, nggak ada yang tau ini kecuali suami. Meja kerjaku pun hanya berjarak setengah meter dari kasur, jadi di tengah kerja masih bisa ndusel-ndusel gangguin suami yang masih tidur. ūüėÄ

Keuntungan pekerja rumahan (remote worker) itu ya begini, masih berdaster dan belum cuci muka gosok gigi pun udah bisa kerja. Nggak perlu macet-macetan ke kantor, bisa kerja dimanapun asal ada internet. Bisa ditinggal masak dulu, jemur pakaian, tidur siang, hehe.

Tapi kekurangannya, bisa jadi anti sosial karena nggak pernah ketemu rekan kerja, temennya cuma laptop doang. Kalaupun pas lagi banyak duit, terus numpang wifi di cafe modal pesen kopi doang, tetep aja sendirian sama laptop, karena kalau rame-rame bikin kerjaan nggak kelar-kelar, ujung-ujungnya cuma selfie terus posting instagram story (huft! pengalaman mbak?).

Oiya, satu lagi kekurangannya. Kalau ditanya tetangga: kerja dimana mbak?¬†Kerja di kantor XXX. Dimana itu mbak kantornya? Kok nggak pernah liat mbaknya berangkat kantor?¬†Di jalan YYY, tapi saya biasanya kerja dari rumah. Oh, online shop ya mbak?¬†… ¬†… ¬†…

Hmmm… Okey. Pembicaraan seperti ini ujung-ujungnya jadi panjang, berliku, dan belum tentu yang nanya paham dengan penjelasanku. Hiks, seringkali begitu. Apalagi kalau ditanya kerjanya ngapain dan masuk kerja jam berapa. Kalau bisa jawab KOK KEPO SIH? udah aku jawab begitu dari dulu, paling-paling dikucilkan dan menjadi sampah masyarakat.

Kerjanya apa mbak? Masuk kerja jam berapa?¬†saya analis di kantor¬†media monitoring. Masuknya jam 5 pagi. Ohh, kerja di koran ya? pantesan pagi-pagi.¬†((Duh Gusti)).¬†Jadi, kantor saya menyediakan layanan monitoring untuk berita-berita di media (cetak, online, TV, radio) sesuai dengan requirement dari klien… … …¬†((Jelasin sampai berbusa)). Ohh ya ya… ¬†((Kalau nggak tanya lagi berarti pusing dengerin penjelasanku, nggak tertarik, atau nggak paham)) ((Yowes, bhay!))

Kantorku memang memfasilitasi laptop untuk para pekerjanya biar bisa kerja remote dan nggak menuh-menuhin kantor. Seminggu sekali ada meeting yang mengharuskan para remote worker ini berkumpul ke kantor. Sebisa mungkin (kalau nggak mager) aku tetep berangkat ke kantor agak siangan gitu. Tujuannya untuk bergaul, biar nggak jadi zombie karena kelamaan di dalem kamar.

Yasudahlah ya, tiap pekerjaan pasti punya plus minus-nya sendiri-sendiri. Balik ke diri kita masing-masing, gimana biar selalu enjoy dalam bekerja. ^^9

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.